Pola Aktivitas Pengunjung dalam Ruang Penghubung Kawasan Stasiun Depok Baru dan Terminal Margonda

Authors

  • Widya Agatha Putri Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya
  • Jenny Ernawati Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya
  • Chairil Budiarto Amiuza Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya

Abstract

Stasiun Depok Baru dan Terminal Margonda berperan dalam memberikan akses bagi masyarakat komuter melalui penyediaan moda kereta api, bus, serta angkot sebagai layanan transportasi publik Kota Depok. Terdapat kebijakan pemerintah mewujudkan keduanya sebagai pusat transportasi terpadu dengan penyediaan hubungan ruang berdasar pada pola yang terbentuk dari pergerakan serta aktivitas. Studi bertujuan untuk mengetahui pola yang terbentuk sebagai pertimbangan menghasilkan wujud ruang penghubung yang sesuai. Environment behavior menjadi pendekatan studi melihat adanya keterkaitan antara pelaku, ruang, serta aktivitas membentuk kecenderungan perilaku pemanfaatan ruang. Penjelasan menggunakan metode deskriptif kualitatif dengan variabel berupa aspek perilaku dan arsitektural. Teknik behavioral mapping merekam kecenderungan pola yang terbentuk selama jangka waktu observasi. Hasil yang diperoleh menunjukkan antara aktivitas dengan ruang, serta aktivitas lainnya saling mempengaruhi. Perilaku awal yang terbentuk mempengaruhi munculnya perilaku pengunjung lainnya. Perlunya batasan dalam mengarahkan dan membatasi teritori ruang aktivitas pengunjung sehingga terwujud ruang penghubung sesuai fungsi peruntukkan melalui penyediaan ruang peralihan tansportasi yang strategis dengan memperhatikan ketersediaan elemen fisik, dimensi, serta konfigurasi ruang, serta penataan perabot antara dua kawasan.Kata kunci: ruang penghubung, pola aktivitas, environment behavior

Downloads

Published

2016-05-03

Issue

Section

Articles