Sistem Ventilasi Alami sebagai Dasar Perancangan JFC Center di Kabupaten Jember

Authors

  • Nastiti Kusumawardani Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya
  • Jusuf Thojib Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya
  • Indyah Martiningrum Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya

Abstract

JFC Center sebagai tempat untuk menampung seluruh kegiatan yang berhubungandengan acara tahunan JFC di Kabupaten Jember. Terdiri dari fasilitas pelatihan, fasilitaspenerima, fasilitas pengelola, fasilitas servis, serta fasilitas pendukung. Menerapkansistem ventilasi alami sebagai dasar perancangan pada bangunan terdiri dari sistemventilasi silang dan sistem stack effect melalui desain bukaan yang sesuai, yaitu ukuran,letak, dan jenis. Kriteria yang diterapkan, yaitu bukaan, kemerataan, dan turbulensi.Metode terbagi menjadi dua tahap, yaitu evaluasi pada bangunan eksisting untukmenemukan permasalahan termal kemudian melakukan perancangan bangunan yangbaru pada tapak yang baru pula berdasarkan permasalahan yang telah ditemukan.Letak bukaan terdiri dari bukaan bawah, bukaan tengah, dan bukaan atas. Jenis bukaanyang digunakan adalah vertical pivot, the project sash, awning, horizontal pivot, jalousie,dan jendela mati. Rasio inlet cenderung sama dengan outlet karena rata-rata kecepatanangin yaitu 0,33 m/s sudah memenuhi standar kecepatan angin yang paling sesuai dandapat diterima dengan nyaman oleh penghuni bangunan. Kemerataan dan turbulensiditunjukkan dari hasil analisis menggunakan software ANSYS Lisensi LaboratoriumStudio Perancangan dan Rekayasa Sistem, Teknik Mesin, Universitas Brawijaya.Kata kunci: sistem ventilasi alami, JFC Center, Jember

Downloads

Published

2015-01-30

Issue

Section

Articles