Pola Ruang Pura Kahyangan Jawa Timur dan Bali Berdasarkan Susunan Kosmos Tri Angga dan Tri Hita Karana

Authors

  • Maulana Reddy Firmansyah Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya
  • Antariksa Antariksa Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya
  • Abraham Mohammad Ridjal Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya

Abstract

Pura Kahyangan merupakan pura besar yang bersifat universal dalam artian pura tersebut diperuntukkan untuk seluruh umat Hindu tanpa batasan status. Bangunan pura beserta konsep pola ruangnya pertama kali diperkenalkan oleh salah satu pemuka agama bernama Mpu Kuturan di Bali yang disempurnakan oleh Dang Hyang Nirartha, kemudian konsep pola ruang bangunan pura tersebut disebarkan hingga tanah Jawa. Perkembangan konsep pembangunan pura di Jawa tentu mengalami penyesuaian terhadap kondisi lingkungan setempat baik secara fisik (geografis) maupun nonfisik (sosial-budaya). Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis perbedaan dan kesamaan konsep pola ruang pura pada masing-masing wilayah dengan cara penyandingan unsur pembentuk pola ruang tradisional berdasarkan susunan kosmos Tri Angga dan Tri Hita Karana.Kata kunci: Pola ruang, pura kahyangan, Tri Angga, Tri Hita Karana

Downloads

Published

2017-01-27

Issue

Section

Articles