Perancangan Lingkungan Pondok Sosial Kota Malang dengan Pendekatan Perilaku

Authors

  • Savria Vilia Roza Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya
  • Jenny Ernawati Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya
  • Tito Haripradianto Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya

Abstract

Jumlah penyandang masalah kesejahteraan sosial (PMKS) cenderung mengalami kenaikan tiap tahunnya dan menjadi permasalahan yang belum dapat terselesaikan hingga saat ini. Permasalahan yang sering dijumpai di kota-kota besar adalah gelandangan dan pengemis (gepeng), anak jalanan (anjal), lansia terlantar, gelandangan psikotik, dan wanita tuna susila (WTS) yang sering dijumpai di sudut-sudut kota sehingga meresahkan warga dan mengurangi keindahan kota. Salah satu upaya untuk mengurangi jumlah PMKS yang berkeliaran di sudut-sudut kota adalah dengan menyediakan tempat penampungan berupa Lingkungan Pondok Sosial (Liponsos). Akan tetapi, Liponsos yang ada saat ini belum mampu menjalankan tugasnya sebagai tempat penampungan dan rehabilitasi sosial karena kurangnya fasilitas penunjang dan kurang layaknya bangunan penampungan yang ada. Karena Liponsos mewadahi beberapa karakter manusia yang berbeda-beda, diperlukan pendekatan yang berbasis pada perilaku setiap jenis PMKS. Dengan menggunakan metode Place Centered Mapping dan Annotated Diagram pada perancangan Liponsos, diharapkan dapat menghasilkan kebutuhan ruang dan jenis ruang yang cocok bagi setiap jenis PMKS.Kata kunci : lingkungan pondok sosial, place centered mapping, annotated diagram

Downloads

Published

2016-11-03

Issue

Section

Articles