Transformasi Motif Batik Parang pada Perancangan Museum Batik di Yogyakarta

Authors

  • Lucky Mardiaz Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya
  • Tito Haripradianto Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya
  • Ali Soekirno Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya

Abstract

Batik bagi bangsa Indonesia, khususnya masyarakat Jawa merupakan media penyampaian pesan dan nilai-nilai falsafah kehidupan. Daerah Istimewa Yogyakarta sebagai kota batik dunia memiliki tanggung jawab lebih dalam upaya menjaga dan melestarikan. Salah satu upaya menjaga dan melestarikan kebudayaan adalah dengan media museum sebagai bangunan konservasi dan preservasi. Permasalahan yang ada saat ini adalah sebagian museum hanya terbatas pada fungsi saja, sehingga hanya dipandang sebagai “gudang†penyimpanan barang tua. Namun lebih dari itu, museum seharusnya juga mampu berpartisipasi secara aktif dalam usaha mempertahankan minat dan pengetahuan masyarakat terhadap budayanya melalui pendidikan dan rekreasi. Salah satu bidang penting dalam upaya revitalisasi museum adalah pencitraan museum itu sendiri untuk mewakili isi yang diwadahi dan informasi yang ingin disampaikan, yaitu batik parang Yogyakarta sebagai representasi dari motif batik. Pencitraan batik parang tersebut harus terlihat pada desain museum, terutama pada aspek tampilan visual. Metode yang tepat untuk menjembatani pencitraan museum adalah dengan menggunakan metode transformasi dalam desain Museum Batik Yogyakarta. Hasil yang didapatkan adalah transformasi motif batik parang yang mencakup unsur rupa, pertalian, dan peranan yang diterapkan pada bentuk massa bangunan dan fasade, dengan memperhatikan fungsi, sehingga tercipta desain Museum Batik Yogyakarta yang dapat merepresentasikan kebudayaan batik tersebut.Kata kunci: museum, batik parang, Yogyakarta, transformasi

Downloads

Published

2016-11-03

Issue

Section

Articles