Strategi Double Skin Façade pada Apartemen di Surabaya

Authors

  • Rifky Kurniansyah Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya
  • Agung Murti Nugroho Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya
  • Indyah Martiningrum Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya

Abstract

Keterbatasan lahan dan pertambahan jumlah penduduk yang tidak terkendali merupakan permasalahan urban yang banyak dijumpai di kota besar seperti Surabaya. Untuk mengatasi hal tersebut Pemerintah Kota Surabaya merencanakan pembangunan untuk bangunan hunian berkonsep vertikal, seperti apartemen yang terintegarasi dalam satu kawasan Central Bussiness District (CBD). Apartemen sudah menjadi kebutuhan masyarakat perkotaan dan terus diburu, dengan alasan keterbatasan lahan dan budaya masyarakat kota yang mulai berubah menuju modernisasi. Kawasan Kaki Jembatan Suramadu di pesisir Surabaya direncanakan sebagai sebuah area mandiri yang mengintegrasikan kebutuhan bisnis, hunian dan berbagai fungsi penunjang lainnya. Letak kawasan yang berada di wilayah pesisir membutuhkan perhatian khusus dalam desain pengendalian bangunan terhadap panas. Radiasi matahari akan membuat fasade bangunan panas. Untuk mengatasi permasalahan tersebut, diperlukan sebuah strategi desain khusus, salah satunya dengan menggunakan double skin façade (DSF) pada fasade bangunan apartemen untuk mereduksi panas matahari. Metode perancangan yang digunakan adalah pragmatik dan simulasi. Variabel rancangan DSF yang digunakan adalah tipe “koridorâ€, rongga 120 cm, dan material kaca. Hasil yang didapat menunjukkan kombinasi variabel rancangan DSF tersebut mampu menurunkan penggunaan konsumsi energi untuk keseluruhan sebesar 68,64%. Adanya penurunan beban energi yang cukup besar tersebut menunjukkan bahwa penerapan DSF ini sesuai untuk digunakan pada bangunan di daerah beriklim tropis seperti di Indonesia.Kata kunci: perancangan apartemen, radiasi matahari, double skin façade

Downloads

Published

2016-11-03

Issue

Section

Articles