Karakter Spasial Bangunan Kolonial Protestanche Kerk (Gereja Merah)-Probolinggo

Authors

  • Ramadhani Puspa Pratami Putri Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya
  • Antariksa Antariksa Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya
  • Noviani Suryasari Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya

Abstract

Bangunan bersejarah peninggalan Belanda yang masih ada saat ini banyak mengalami kemunduran. Kurangnya kepedulian dan rasa memiliki dari masyarakat adalah penyebab utama tidak terpelihara bahkan kerusakan bangunan bersejarah. Salah satu bangunan yang masih utuh, asli dan berfungsi dengan baik adalah bangunan Gereja Merah Probolinggo yang keberadaannya terancam mengalami pergeseran fungsi. Tujuan studi ini mengetahui karakter spasial bangunan kolonial Protestanche Kerk (Gereja Merah)-Probolinggo. Metode penelitian yang digunakan adalah deskriptif analisis dengan mendeskripsikan dan menganalisis elemen-elemen pembentuk karakter spasial bangunan. Bangunan Gereja Merah memiliki denah persegi panjang dan simetris dan memiliki hubungan ruang saling berdekatan. Ruang-ruang tersebut berorientasi ke arah mimbar dan memiliki organisasi ruang linier. Bangunan berorientasi menghadap ke arah Timur atau ke Jalan Suroyo.Kata Kunci: Karakter struktural, bangunan kolonial Belanda

Downloads

Published

2016-10-30

Issue

Section

Articles