Tanda Visual pada Woning Voor Agent Van Javasche Bank

Authors

  • Rizaldy Hari Kurniawan Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya
  • Chairil Budiarto Amiuza Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya
  • Indyah Martiningrum Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya

Abstract

Woning voor Agent van Javasche Bank merupakan salah satu bangunan peninggalan kolonial Belanda di Surabaya yang sekarang dikenal sebagai perpustakaan Bank Indonesia. Bangunan ini berdiri pada tahun 1921 dan dirancang oleh biro arsitek Belanda Job en Sprij yang pada awalnya digunakan sebagai rumah tinggal bagi Direktur Javasche Bank atau yang sekarang dikenal sebagai Bank Indonesia. Pada perkembangannya bangunan ini memiliki tanda visual yang berbeda dari bangunan kolonial pada umumnya. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengidentifikasi tanda visual yang terdapat pada bangunan dan hubungannya dengan periodisasi bangunan kolonial yang ada di Indonesia. Metode yang digunakan adalah deskriptif analisis dengan pendekatan semiotika melalui tiga aspek yaitu sintaksis, pragmatik dan semantik. Hasil studi menunjukkan bahwa pada bangunan ini terdapat tanda visual dari tiga periodisasi bangunan kolonial yang ada di Indonesia. Tanda visual tersebut disampaikan melalui hubungan aspek sintaksis, pragmatik, dan semantik pada bangunan. Tanda visual yang terdapat pada bangunan menunjukkan ciri dari tiap periodesasi dan juga makna yang terkandung dari setiap periodisasi bangunan kolonial.Kata kunci: Bangunan kolonial, tanda visual, semiotika.

Downloads

Published

2016-10-30

Issue

Section

Articles