Simetrisitas Ruang pada Rumah Tinggal Kuno Desa Sempalwadak Kabupaten Malang

Authors

  • Rizky Tirta Putri Supriyadi Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya
  • Antariksa Antariksa Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya
  • Noviani Suryasari Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya

Abstract

Simetrisitas ruang merupakan salah satu konsep hunian yang diterapkan oleh masyarakat Jawa. simetrisitas menjadi salah satu prinsip dalam penataan suatu ruang. Desa Sempalwadak menjadi desa yang menjadi desa yang berkembang atas dua budaya yang berbeda yakni budaya Jawa dan budaya Eropa yang mana dibawa oleh bangsa Belanda yang kala iu membangun pabrik gula di kawasan Desa Sempalwadak. Karakter bangunan kuno yang bercirikan bentuk atap perisai dengan sudut 45o dan atap pacul gowang yang merupakan salah satu karakter atap rumah tradisioanl Jawa yang memiliki fasade bangunan yang simetri ini masih banyak terlihat.Pembahasan ini dilakukan untuk mengetahui sampai sejauh mana masyarakat menerapkan simetrisitas dengan menggunakan metode kualitatif deskriptif. Hasil studi dan pembahasan menunjukkan bahwa terjadi ketidak sesuaian antara fasade bangunan yang memiliki bentuk simetri namun berbeda dengan susunan ruang dalamnya yang dibangun pada era tahun 1950-an.Kata Kunci : simetrisitas, ruang dalam, rumah kuno

Downloads

Published

2016-05-03

Issue

Section

Articles