Ruang Terapi Okupasi Activities of Daily Living (ADL) Anak Tunadaksa dengan Pendekatan Klasifikasi Gangguan

Authors

  • Annisa Vrisna Azzahra Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya
  • Rinawati P Handajani Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya
  • Damayanti Asikin Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya

Abstract

Anak tunadaksa adalah anak yang memiliki kelainan pada anggota tubuhnya disebabkan oleh penyakit atau bawaan sejak lahir. Anak tunadaksa yang mengalami gangguan pada tangan dan/atau kaki menjalani program terapi okupasi Activites of Daily Living (ADL) yang lebih rumit dibanding pada anggota gerak lainnya, karena kedua anggota gerak tersebut yang paling sering digunakan pada aktivitas sehari-hari. Seiring dengan bertambahnya usia, anak diupayakan harus mampu beraktivitas sehari-hari dengan mandiri. Oleh karena itu, ruang terapi perlu disesuaikan dengan urgensi kebutuhan anak. Ruang terapi okupasi perlu dirancang dengan seksama supaya anak dapat melakukan aktivitas terapi sendiri dengan nyaman dan aman. Perancangan ruang terapi okupasi ADL menggunakan suatu kriteria desain yang dibuat berdasarkan kebutuhan anak tunadaksa yaitu, jenis klasifikasi gangguan dan antropometri anak sesuai dengan usia. Hasil akhir rancangan ruang terapi okupasi Activites of Daily Living (ADL) untuk anak tunadaksa adalah dengan melakukan pengembangan luasan bangunan untuk memenuhi ruang gerak anak tunadaksa saat beraktivitas.Kata kunci: anak tunadaksa celebral palsy, klasifikasi gangguan, terapi okupasi Activities of Daily Living (ADL)

Downloads

Published

2016-02-16

Issue

Section

Articles